Scroll untuk baca artikel
Example 325x300
Example floating
Example floating
Example 728x250
BERITA

Siap Adukan Tempo Ke Dewan Pers Dan Klarifikasi Hak Jawab

Avatar photo
40
×

Siap Adukan Tempo Ke Dewan Pers Dan Klarifikasi Hak Jawab

Sebarkan artikel ini
Example 468x60

Bandung | Pemberitaan investigasi Majalah Tempo terkait gelar profesor yang diterima Sumi Dasco Ahmad tertanggal 31 Mei 2024 menuai kontroversi hingga viral dikalangan publik. Sejumlah kalangan dekat Dasco, tak ragu menuding Majalah Tempo telah menyebarkan fitnah lantaran dengan sengaja menyebut “ada kejanggalan gelar guru besar atau profesor Sufmi Dasco Ahmad dari universitas Pakuan Bogor” di dalam laporannya.Dilansir dari lampu merah.Id. (8/7).

Salah satu apresiasi itu dikemukakan langsung oleh Anto Kusumayuda, Ketua Umum Jaringan Aktifis Nasional 98 (PPJN”98) yang  menyatakan rasa kecewa karena Tempo dinilai menulis berita tanpa melakukan penelitian secara detail terkait gelar profesor yang diterima Sufmi Dasco Ahmad.

Example 300x600

“Ada apa dengan Tempo? Mengapa tiba tiba menulis berita hanya berdasarkan asumsi tanpa fakta yang jelas,” papar Anto kepada wartawan, di Bandung, Minggu, (7/7/24).

Lebih lanjut, Anto menegaskan jika Dasco mendapat guru besar atau profesor dari Universitas Pakuan sudah sesuai kriteria dan memenuhi syarat dalam dunia akademis,” tegasnya.

Disaat yang sama, Direktur Eksekutif PPJN 98 Asep Kurnia Jaya dalam pernyataan kepada wartawan, menyayangkan terkait akurasi sumber berita dan berniat menyikapi pemberitaan Majalah Tempo yang dinilai menyudutkan Sumi Dasco dengan melaporkan ke pihak Dewan Pers.

“Kami tentu menyayangkan dan sedang melakukan telaah–untuk segera dan secepatnya–, atas nama PPJNA 98, meminta klarifikasi Majalah Tempo terkait pemberitaan terhadap politikus Gerindra tersebut dan memuat hak jawab dari Dasco,” tegas Asep.

Diungkap Anto, dirinya menduga Tempo mempunyai agenda tersembunyi untuk menjatuhkan Dasco dengan memfitnajh kejanggalan gelar profesor yang disandang Ketua Harian DPP Partai Gerindra tersebut.

“Saya menduga bisa saja ada berita pesanan di Tempo untuk menjatuhkan Dasco,” ungkapnya.

Sementara itu, Majalah Tempo edisi terbit 31 Mei 2024 telah melansir laporan telisik jurnalistik Jabatan guru besar sejumlah pejabat publik yang diduga bermasalah. Penelusuran meluas ke pengajuan guru besar oleh sejumlah pejabat publik dan politikus.

Salah satu pejabat publik yang jabatan guru besarnya diragukan Majalah Tempo adalah Sufmi Dasco Ahmad, yang dikukuhkan sebagai guru besar ilmu hukum Universitas Pakuan pada 1 Desember 2022.

Dari konfirmasi langsung mengenai dugaan temuan Tempo tersebut, Dasco mengatakan gelar profesor yang ia terima ditempuh dengan melalui mekanisme yang sesuai. “Saya melakukan pengajaran, penelitian, dan pengabdian. Bisa jadi Universitas Azzahra ada kemungkinan tak memperbarui data riwayat mengajar saya,” kata Dasco dalam wawancara tertulis kepada Tempo, Jumat, 31 Mei 2024.

Dasco menegaskan jika kariernya sebagai dosen dimulai pada 2010 di Universitas Kebangsaan Republik Indonesia. Dia kini menjabat rektor di kampus yang berada di Bandung itu.

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *